Saat Mantan Anggota KNIL Menyerang Markas APRIS

Sekelompok mantan anggota KNIL melakukan penembakan brutal di markas APRIS di Makassar. Pertempuran berlanjut selama berhari-hari.

Tentara APRIS 1950.

Kejadian tak terduga terjadi di Mabes Polri, Jakarta, Rabu sore (31/03/2021). Seseorang telah masuk dan petugas polisi dengan senjata api. Dia di sekitar pos jaga, sambil mengacungkan senjatanya. Dari rekaman video amatir di lokasi kejadian, terlihat beberapa kali pelaku mengeluarkan tembakan. Tidak lama Si Pelaku tiba-tiba roboh. Dia berhasil dilumpuhkan oleh petugas di sana.

Setelah dilakukan penyelidikan, polisi menemukan bahwa pelaku merupakan seorang perempuan berusia 25 tahun berinisial ZA. Dia tinggal di Ciracas, Jakarta Timur, bersama kedua orang tuanya. Pelaku sendiri adalah eks mahasiswa di salah satu kampus swasta, yang drop out pada semester lima. Dilansir laman BBC, saat melakukan serangan, ZA membawa peta kuning yang di dalamnya berisi “amplop.

“Dan yang bersangkutan memiliki Instagram yang baru dibuat atau diposting 21 jam yang lalu. Di mana di dalamnya ada bendera ISIS dan ada tulisan terkait bagaimana perjuangan jihad,” kata Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Kapolri menjelaskan ZA bertindak seorang diri. Dia masuk ke kompleks Mabes Polri dengan berjalan kaki melalui pintu belakang. Sampai di pos utama di gerbang utama Mabes Polri, ZA bertanya letak kantor pos. Petugas yang berjaga lalu menunjukkan arahnya. Tidak lama setelah beranjak dari pos, ZA kembali lagi. Saat itulah penyerangan terjadi. Menurut Kapolri ZA melakukan enam kali penembakan. Dua kali ke anggota polisi di dalam pos, dan tembakan lainnya diarahkan kepada anggota yang ada di belakang.

Dalam sejarah, serangan terhadap markas aparat bersenjata juga pernah terjadi di Makassar, Sulawesi Selatan, pada 1950. Kala itu, markas Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS) dihujani tembakan senjata berat oleh eks anggota KNIL. Meski dilakukan secara -tidak seperti kasus ZA di Mabes Polri- kasus penyerangan di markas APRIS juga tergolong nekat karena perbedaan di kedua kubu. Ditambah adanya kesamaan rasa yang berlebihan untuk kelompok tertentu. Jika ZA kepada kelompok radikal ISIS, eks anggota KNIL memiliki kelebihan untuk Kerajaan Belanda.

serangan terhadap markas APRIS terjadi pada 5 Agustus 1950. Saat penyerangan terjadi, para pembesar militer Indonesia dan Belanda di Makassar saat melakukan pertemuan. Mereka tentang insiden-insiden yang melibatkan bekas tentara Belanda sejak awal 1950 yang menimbulkan keresahan, serta menyulut pengalaman rakyat Makassar. Dijelaskan dalam buku Republik Indonesia: Provinsi Sulawesi, terbitan Kementerian Penerangan RI, selama bulan Mei hingga Juli anggota KNIL terus menerus memberikan kesulitan bagi rakyat dengan berbagai tindakan kejamnya.

“Bendera-bendera kebangsaan disekitar kampemen-kampemen mereka turunkan, dan akhir-akhir ini (mereka) membunuh dengan kejam seorang perwira Indonesia yang berada di dekat kampemen mereka untuk mengunjungi keluarganya. Pihak pimpinan tentara Indonesia di Makassar selalu mengambil sikap yang bijaksana terhadap tindakan-tindakan yang tidak bertanggung jawab,” tulis Kementerian Penerangan.

Pertemuan para pemimpin militer itu dilakukan untuk meredakan suasana yang selalu hangat di antara kedua kubu. Sekira pukul 4 sore, tercapai kesepakatan antara militer Indonesia dan Belanda. Salah satu pihak Indonesia menghargai rakyat Makassar untuk boiko orang-orang Belanda. Sementara militer Belanda mengancam mengancam anggota eks KNIL dan menggunakan yang mereka gunakan untuk mengancam rakyat.

Namun pukul 6 sore, sekelompok orang datang ke markas APRIS. Mereka adalah anggota bekas KNIL yang belakangan menebar teror kepada rakyat, serta bekas pasukan pemberontakan Andi Azis. 

Jumlahnya cukup banyak, dengan kelengkapan yang lengkap. Dalam buku terbitan Subdisjarah Diswatpersau, Sejarah TNI Angkatan Udara: 1950-1959, para penyerang juga membawa kendaraan-kendaraan berat, panser, scout car, hamber, brencarrier, dan tank. Serangan mereka dimulai dengan menembakkan mortir ke bangunan utama markas dan asrama-asrama militer. Kemudian mereka pasukan infanteri untuk menembus pertahanan markas.

“Bekas-bekas KNIL yang menyerang pada tanggal 5/8/1950 malam melakukan banyak pembunuhan-pembunuhan yang kejam terhadap rakyat dan anggota tentara Indonesia, merampok toko-toko dan rumah-rumah, dan membakari pula banyak rumah-rumah di Makassar,” imbuh Kementerian Penerangan.

Persitiwa penyerangan itu membuat militer Indonesia geram. Pada 6 Agustus 1950, pertempuran antara militer Indonesia dan eks tentara KNIL pecah. Saling balas serangan menggunakan senjata berat terjadi di hampir seluruh wilayah Makassar. Pihak Republik juga segera menerjunkan bantuan besar ke Makassar untuk memandang serangan para pemberontak tersebut.

Pada 7 Agustus 1950, Mayor Jenderal Scheffelaar dan Kolonel A.E. Kawilarang tiba di lapangan terbang Mandai. Keduanya datang ke Sulawesi Selatan untuk mengakhiri pertempuran yang sedang berlangsung di Makassar. Keesokan harinya, dengan menyaksikan peninjau-peninjau militer, serta komisaris Kerajaan Belanda, Kawilarang dan Scheffelaar pertempuran pertempuran.

“Disetujui bahwa anggota KL (KNIL) yang tidak tunduk pada perintah Scheffelaar akan kehilangan kedudukannya sebagai KL dan bahwa anggota-anggota KL akan segera meninggalkan Makassar alat-alat menyerahkan kepada tentara Indonesia,” tulis Kementerian Penerangan.

Tepat setelah hasil diumumkan, pada 8 Agustus 1950, pertempuran berhenti. sebagian anggota eks KNIL yang membangkan diusir dari Makassar, sementara lainnya memilih bertahan untuk tinggal di markas militer Belanda. Sejak itu kondisi di Makassar mulai membaik dan kehidupan rakyat kembali normal.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama